Susahnya Bikin NPWP

Hari kamis kemarin, saya bikin NPWP online. Buat yang ga tau, jadi sekarang ngisi data-data formulir untuk bikin NPWP itu tinggal ngisi data di http://ereg.pajak.go.id/ereg/wp/Login.do. Pas beres ngisi data e-Registration untuk bikin NPWP online ini ada petunjuknya, untuk ngirim hasil printan data yang baru diinput ke KPP yang sesuai dengan alamat KTP via Pos. Tapi, karena sy dalam keadaan urgen butuh NPWP, minggu ini juga, saya (sm temen sy, Jonathan) hari Jum’atnya langsung datang ke kantor pusat Dirjen Pajak di Jalan Gatot Subroto Jakarta dengan tujuan nyetak kartu NPWP saya, toh senior saya juga ada yang kaya gini (nyetak di kantor pusat) dan bisa-bisa aja.

Sampai di kantor pusat, kami disambut seorang satpam bapak-bapak. Kira-kira gini percakapan yang terjadi
Satpam (S): Mau apa pak?
Sayah (R): Mau ngurus NPWP pak, kemana ya?
S: Oh gak bisa disini, ngurus NPWP harus di KPP masing-masing
R: Oh kita ga ngurus dari awal pak, ini cuma mau nyetak kartu, kita udah ngisi datanya di NPWP online
S: Lah iya emang ada yang online, tapi tetep di KPP terdekat dengan domisili
R: Yah, masalahnya KTP saya KTP Bandung pak, ga ada waktu buat ngurus ginian ke Bandung, orang saya ngantornya di Depok, ini kebeneran aja hari ini saya ada perlu ke kantor pusat perusahaan di area deket sini juga, jadi biar sekalian
S: Ya tapi tetep ga bisa, dulu mungkin bisa ya, tapi sekarang ngga..
R: (dalam hati: grrrr ngotot banget)
R: Nggak pak, setau saya bisa ko cuma nyetak, senior saya juga ada yang kaya gini, dan dia bisa-bisa aja. Gini aja deh, sekarang bapak telepon dulu orang yang bertanggungjawab ngurus NPWP, dan tanyain
S: Hmm, domisili bapak sekarang di mana?
R: Depok
-satpam pun menelepon, kemudian-
S: Ya, silakan langsung ke atas, ke lt.24 temui Ibu A atw Bpk R
R: (dalam hati: nah loo, udh gw bilang bisa, dasar)
R: Ok makasih pak
Dan kami pun ke lt atas. Di sini, kita mendapat respon yang bahkan lebih ga enak lagi, bener-bener diperlakukan dengan penuh arogansi :|

Pas sampe di lt.24, karena ga dianterin siapa-siapa, kita cari-cari sendiri Ibu A atau Bpk R itu. Sampe di ujung ruangan, kita datangin salah satu cubicle dengan tujuan mau nanya.
Bapak-bapak di sana: Mau apa?
Saya (S): Anu pak, kita mau cari Bpk R
Bpk R (R): Saya Bpk R. Anda mau apa? (dengan nada super jutek dan mata melotot)
Sayah (S): Ini pak, kita mau nyetak NPWP
R: Loh, ngurus NPWP itu di KPP masing-masing!
S: Iya pak, kami udah ngisi data-datanya pake NPWP online, ini cuma mau nyetak kartu
R: Lah, harusnya kalau udah ngisi pake e-Registration itu, Anda kirimkan pake pos, itu cepat kok, 2 hari juga jadi!
S: (mulai berasa deja vu percakapan dengan satpam) Iya pak, cuma kebetulan kami lagi butuh cepat, dan sekalian ada urusan di dekat sini juga
R: Ya sudah! Mana prinannya?!
Dan kami pun ngasih prinan data-data kami untuk disahkan NPWPnya dan dicetakkan kartunya. Tapi, kemudian..
R: Salah ini! Anda karyawan kan?? Kenapa jenis usahanya Telekomunikasi??
S: Lah, kan iya pak, perusahaan tempat saya kerja bergeraknya di bidang telekomunikasi?
R: Lho tapi Anda kan orang pribadi?! Harusnya di sini Anda tulisnya Karyawan, begitu!
S: ???

Para pembaca yang budiman, mungkin pada bingung ya baca penggalan percakapan di atas. So, untuk memudahkan pemahaman, ini saya kasih gambaran cara input data untuk NPWP online via e-Registration.

Pertama, masuklah ke halaman web yang saya tulis di atas tadi. Terus, karena pasti ga punya akun, klik tulisan Buat Account Baru. Ikuti aja semua petunjuknya, masukkan semua data-data yang diminta, terus register. Setelah beres, login pake account yang baru dibikin tadi.

Terus, setelah login, untuk jenis NPWP untuk karyawan biasa (cem saya ini), pilih pilihan Orang Pribadi di pilihan yang muncul, terus klik LANJUT. Dari situ, Anda akan masuk ke halaman Formulir Registrasi Wajib Pajak Orang Pribadi. Di bagian Identitas, isikan terus semua data Anda. Nanti, di poin nomor 5, jangan lupa pilih Status Usaha: Karyawan yang tidak melakukan pekerjaan bebas. Masih di poin 5, ada pertanyaan tentang Jenis Usaha/Pekerjaan Bebas. Inget-inget ya, coz pertanyaan ini pertanyaan penting yang akan jadi topik postingan ini, nih ku kasih screen shot :p (btw ini gambar nampak kecil, supaya jelas kebaca tulisannya klik aja gambarnya supaya muncul gambar ukuran full sizenya)

Formulir Registrasi NPWP orang pribadi

kalo tulisan Klik disini untuk isi Jenis Usaha yang saya lingkarin itu di klik, jadinya kek gini nih yang muncul:

Di situ, pertama klik Tambah, terus ketik Jenis Usaha yang tepat, terus klik Ok. Sisanya cara untuk bikin NPWP online, tinggal lengkapin semua pertanyaan yang diminta, terus klik daftar, terus print 2 file yang nanti tersedia. Kalo udah dapet dokumen hasil printan sebanyak 4 halaman, berarti semua udah bener, tinggal ditambah fotokopi KTP dan KK untuk dibawa ke KPP terdekat untuk dicetakin kartu NPWPnya.

Naah, kembali ke cerita. Bpk R itu marah2, karena saya ngisi bagian Jenis Usaha yang di atas itu dengan tulisan Telekomunikasi, padahal (ternyata) mestinya diisi dengan tulisan Karyawan jika Anda adalah orang biasa. Jadi ini lanjutan percakapan yang tadi
Sayah (S): Loh tapi kan pak, itu bagian yang saya isi Telekomuniaksi itu, tulisan pertanyaannya Jenis Usaha??
Bpk R (R): Iya, tapi Anda karyawan kan?! Anda ga punya usaha kan?? Terus kenapa Anda isi Telekomunikasi, kalo Anda ga punya usaha??
S: (dalam hati: bingung dah gw.. sy yang kelewat bego atw ni bapak yang nilai Bahasa Indonesianya dapat merah di rapot ya..)
S: Iya deh pak, saya salah. Penjelasan di websitenya kurang jelas..
R: APA?! Anda ga bisa ngomong begitu! Ini sistem udah dibuat dengan sebaik mungkin! Anda mau bilang sistem ini gagal, hah?!
S: Pak, menurut saya, kalau yang namanya pertanyaannya Jenis Usaha itu wajar kalau orang ngisinya Jenis Usaha perusahaannya. Kalau bapak berharap para pembuat NPWP akan mengisi bagian Jenis Usaha dengan jawaban Karyawan, mestinya nama pertanyaannya bukan Jenis Usaha, tapi Status Pekerjaan kek,, kalaupun memang mau pertanyaannya tetap Jenis Usaha, ubah kek field pertanyaan ini jadi ga mandatory untuk orang-orang yang milih status usahanya karyawan, atau kasih keterangan barang sebaris bahwa orang yang status usahanya karyawan harus ngisi Jenis Usahanya karyawan juga
R: Kamu ini, sini kamu, tunjukkan sini apa yang kata kamu jelek hah!

Saya dibawa ke meja si Bpk R
S: Nah ini loh pak (sambil mau megang mouse)
R: Eh kamu ga boleh pegang! Ini area kerja! Sana-sana!
S: (dalam hati: buset, lo kata gua kuman?! katanya suruh tunjukkin tapi pegang mouse aja ga boleh, gimana?!)
(pas pulang sy dikasih tau sm temen sy si Jonathan, bahwa pas sy mw megang mouse itu keliatan di taskbar si Bpk R bahwa dia lagi buka BB17 -yang ga tau BB17 cari tau aja ndiri, yg jelas BB17 itu singkatan dari Buka-Bukaan 17 tahun-, paraaaaahhh banget tuh Bpk R padahal waktu itu masih jam11)

Bpk R pun mulai nunjukin cara registrasi online, dia mulai dengan bikin akun ngasal, terus sampe akhirnya masuk ke bagian yang Formulir Registrasi Wajib Pajak Orang Pribadi. Di pertanyaan poin nomor 5 tadi, pas bagian Jenis Usaha, dia ngomong:
R: Naah, pas bagian Jenis Usaha ini, Anda mestinya tulis karyawan, apanya yang kurang jelas coba??
S: -diam ga nanggepin, udah males-

Setelah “tutorial” menggurui dia beres:
R: Naah, udah gitu aja registrasinya, udah bagus kan sistemnya!
S: Iya deh pak, cuma saran saya mah sebaiknya di bagian yang Jenis Usaha itu dikasih keterangan tambahan
R: Eeh, Anda masih bilang ini sistem ga bagus?!
S: *&^%$#@! Bukan gitu pak, ini sistemnya bagus kok, oke lah, tapi ya tetep aja saran saya tambahin keterangan, saya juga kerjanya di bidang IT, saya tau sistem ini udah oke, lagian tambahin keterangan itu gampang banget ko caranya..
R: Naah, gitu dong! (astaga, gila pujian dan anti kritik banget sih -_-‘)

Terus, singkat cerita, habis itu Bpk R ga tau kesambit apa tiba-tiba ngelunak, tiba-tiba jadi ngomong sambil senyum-senyum, dan bilang nanti dia benerin yang datanya, kami nanti tinggal ambil aja kartunya setelah jum’atan karena sekarang waktunya udah mepet udah 11.30 (iya lah keburu mepet, setengah jam habis ga guna gara-gara kelakuan dia). Bpk R juga bilang, “Maaf tadi saya perlakuannya ga enak karena Anda ngejudge bahwa sistem ini jelek, padahal kan ga mungkin, Anda ga bisa langsung ngejudge”. Tentunya saya ga sudi dikatain ngejudge (lagian kan sebenernya kalo pun menurut sy sistemnya masih ada kekurangan, itu kan hak saya untuk berpendapat, dan hak saya untuk mengutarakan pendapat sebenernya dijamin UUD toh, dan lagi, JELAS sistemnya ada kekurangan, grrrr), jadi saya bales lagi, “Ngga kok pak, saya cuma bermaksud ngasih saran tadi”. Terus biar ga lama, kami pun pergi dari kantor pusat Dirjen Pajak.

Sehabis jum’atan, jam13.30 kami datang lagi ke kantor pusat Dirjen Pajak. Kali ini disambut satpam cewek, yang bahkan lebih jutek daripada satpam cowok yang jam 11. Dia ngasih pulpen buat ngisi formulir tamu sambil rada dibanting di meja, cemberut, galak, dan ngomongnya suka ga sambil natap mata, kek melecehkan, kurang ajar sebenernya tapi biar lah. Pas ke atas lagi, kita langsung ke meja Bpk R. Begitu Bpk R liat kami, dia langsung bilang, “Awas awas, kalian ga boleh di sini! Ini area kerja, tamu kesana!” Pas saya iseng ngeliat monitor komputernya, eh taunya yang lagi dibuka Detik Hot, kampred area kerja apanya, huh, tapi lagi-lagi, biarlah. Bpk R langsung ngasih kami kartu NPWP kami masing-masing, ngingetin kami untuk laporan pajak tiap tahun, dan dalam kurang dari 1 menit, kunjungan kedua kami ke kantor si Bpk R selesai.

Sampai di lt. bawah, saya nanya-nanya lagi sama satpam sana
Sayah (R): Kalau mau ngasih saran dan kritik tentang prosedur pembuatan NPWP ini dialamatin kemana ya?
Satpam (S): Oh, ke 021-500200 aja.
R: Hmm, ada yang via surat, PO BOX, atau email gak, agak males saya telepon-telepon.
S: Oh, kalo lewat surat nanti diterimanya sama TU
R: (dalam hati: lah terus emang kenapa, itu maksudnya biar saya ga ngirim surat ya? :-?)
R: Oh gitu, ya udah kalo lewat email kemana, dirjen pajak ini punya alamat email yang bisa dikontak?
S: Waduh, gak tau saya pak….
R: Zzzzzzz…

Heu, rusak bener dah udah Dirjen Pajak di mata saya. Udah mah kasus Gayus, ternyata birokratnya pun (oke, mungkin ga semua) mentalnya arogan, anti-kritik, ga ada mental untuk ngasih pelayanan yang oke, make jam kerja untuk hiburan pribadi, dan bahkan hiburan pribadinya pun parah lagi yang diliat BB17. Ini nih yang kalo kata ilmu sosiologi pengangguran terselubung. Mau ngasih surat saran dan kritik juga ga tau kudu dikemanain. Heu.

Btw buat yang baca, adakah yang tau kalo saya mau ngasih saran dan kritik tentang pembuatan NPWP ini bisa dialamatkan ke mana? Kalo ada mungkin bisa dishare infonya via comment ya, untuk Indonesia yang lebih baik, makasih :)

EDIT. PENTING. Ternyata saya salah. Mencetak kartu NPWP ternyata SOP-nya tidak boleh dilakukan di Kantor Pusat (entah apa alasannya). Jadi kelakuan saya yang maksa nyetak kartu di Kantor Pusat jangan diikuti yak.

About these ads

40 thoughts on “Susahnya Bikin NPWP

  1. Dulu ane pernah baca di sebuah forum, bahwa ada bagian di pajak yang namanya KITSDA. Itu sama kalo dipolisi / tni namanya provost.

    Nah laporin ke situ aja gan !

    kasih nama dan ruang kerjanya… hi hi hi…

  2. hmm,, aneh yah
    bikin NPWP di kantor malah ribet
    tapi kalo bikin di mobil pajak keliling malah gampang..
    hehe,,
    mungkin karena di kantor sana masih banyak budaya lama yg belum bisa dihilangkan
    *dan kalo di kantor pegawainya berasa pemilik gedung

    ~yg pernah bikin NPWP di mobil pajak kurang dari 30 menit~

  3. @ahsan
    oh gitu, thx infonya, sy search deh cara ngehubungin KITSDAnya,, tapi klo KITSDA itu kan keliatannya ngurusin masalah orangnya ya, kalo mau ngasih saran perbaikan webpage nya ke mana ya :-/

    @ashr
    haha, tau nih shr

  4. Wah, ini pelajaran buat saya nanti nih… :)
    Coba lihat di situs dirjen pajak, mungkin ada alamat email atau halaman kontak untuk saran dan kritik. :D

  5. wkwkwkwk,di tulis juga tuh akhirnya..

    ada yg perlu di tambah riz, waktu kita mau ngasih tau form yg salah itu di pcnya bpk r itu, sibpk rnya bilang “jangan sentuh, jangan sentuh pc sy”, takut ketahuan buka bb17++ tuh =))

  6. Memang bangsa Indonesia itu mengenaskan ya..
    kita dituntut bayar pajak aja ngurus sendiri. makan cari sendiri, sakit rasain sendiri..
    sekolah mahal, gawe susah, gelandangan banyak, kalo ada bencana alam nunggu bantuan luar negri. trus disebelah mana peran pajak/negara ? hanya jalan raya ??? itupun banyak yang swadaya daerah.

    kita dilayanin kayak gitu padahal mereka makan dari duit negara (keringet kita lho..)
    itu sama aja dengan kita tiap bulan gajih pembantu tapi si pembantu gawenya liat bokep..
    atau kita gajih pembantu tapi pembantunya nyolot kalo ditanya..

    jujur aja, gw merasa sangat terpaksa dan gak ridho bayar pajak…

  7. sebenernya yg butuh uang kita siapa yah, koq arogan bgt tuh petugas…
    makanya petugas pajak bnyak yg jadi Gayus….

  8. waduh jadi punya pikiran macem-macem neh, mo daftar jadi ragu kalo pegawai pajak nantinya banyak yg kaya gitu……. heemmm…. gmn bisa bangkit kesadaran bangsa.

  9. Wah saya baru mau bikin NPWP nih. Sama, saya juga bingung di bagian status usaha n pas googling nemu blog ini. Thanks infonya! Semoga pas beso ngurus di kantor pajaknya gak dijutekin (–“)

  10. Ping-balik: 2010 in review « rizasaputra

  11. Klo berhubungan dgn org2 dinas emg gt. Mrk kyk’a msh stress gmn u/ balik modal pas msk jd PNS yg telah terpakai. Y klo blm blk modal y mrh2 mulu deh hihi…..

  12. Emang Status Usaha itu membingungkan.. kalo kita karyawan apa yang mesti diisi untuk Jenis Usaha/Pekerjaan Bebas :D Untuk ketemu blog ini jadi tau mesti isi Karyawan.

  13. wah percuma kalau capek-capek kirim tanggapan ke kantor pajaknya langsung, ketemu langsung aja orang-orangnya begitu…alamat masuk tong sampah tuh surat…mending cari tempat lain buat ngaduinnya..

  14. Sudah hampir dua minggu saya kirim folmulir plus copy KTP ke KPP Pratama cibitung, lantran domisili saya di kabupaten bekasi prov jawa barat, untuk bikin kartu NPWP asli,tapi hingga saya kirim keluhan ini, kartu tersebut belum jadi/dikirim…. katanya prosesnya cepat?
    mohon di bantu pak…..PAJAK.
    terimakasih

  15. maaf,saya pegawai pajak..
    menurut SOPnya memang Kantor Pusat DJP tidak melayani pencetakan NPWP..yg pny job desk mencetak di KPP masing2..
    Kalaupun bisa nyetak NPWP di kantor pusat, itu hanya kebaikan pegawainya yg ingin membantu anda..
    menurut SOPnya,hasil print e reg dikirim dgn Fotokopi KTP ke alamat KPP domisili KTP anda…dan NPWP anda akan dikirim ke alamat lengkat anda…
    Jika anda bingung mengisi Form d e-reg anda bs telpon dan bertanya dlu ke KPP manapun agar pengisian tidak salah..
    Utk pengaduan ke kring pajak 500200 atau di website pajak.go.id siapa nama pegawai dan unit kerja disertakan bukti2 lengkap dan anda bs mendapat reward karna kami memberlakukan wisthle blowing system..
    @mohamadteddy : anda ngirim via apa?coba telp KPP cibitungnya…pastikan apakah Form e reg anda sampai..

    NB : Pajak yg anda bayarkan itu 75% dr APBN negara…coba anda sbg warga negara lebih cerdas lg..

    • Wah kok maaf, sy yang berterimakasih ada pegawai pajak yang mau komen di sini :D

      1. menurut SOPnya memang Kantor Pusat DJP tidak melayani pencetakan NPWP –> wah sy baru tau ini adalah SOP resmi, sy kira bukan SOP karna masih terjadi kasus senior sy, dan sy sendiri, bs nyetak di kantor pusat. Berarti mungkin baiknya tegas aja jangan ada lagi pegawai yang mau melayani pencetakan di Kantor Pusat agar tidak tersebar kabar keliru bahwa bisa mencetak kartu di kantor pusat. Postingan sy ini akan sy edit untuk membantu menyebarkan informasi bahwa secara SOP memang tidak boleh mencetak di kantor pusat, terimakasih koreksinya :)

      2. Jika anda bingung mengisi Form d e-reg anda bs telpon dan bertanya dlu ke KPP manapun –> saya ga bingung ngisi form e-reg. Saya yakin sangat wajar jika pertanyaan Jenis Usaha dijawab dengan bidang usaha perusahaan tempat bekerja. Yang saya bingung justru setelah mengisi form e-reg, karena Jenis Usaha harus dijawab dengan “Karyawan”. Menurut saya, kalau pertanyaan Status Usaha dipilih “Karyawan yang tidak melakukan pekerjaan bebas”, maka pertanyaan Jenis Usaha/Pekerjaan Bebas seharusnya menjadi tidak wajib untuk diiisi.
      Selain itu, jika memang harus bertanya-nya ke KPP karena Ditjen Pajak tidak bisa menyediakan admin website yang bisa standby selalu online untuk ditanya-tanya via Yahoo Messenger selama jam kerja, sediakanlah list alamat+telpon kontak setiap KPP di website utama Ditjen Pajak. Website Imigrasi bisa menyediakan daftar kontak setiap kantor Imigrasi, pasti Pajak juga bisa.

      Btw, sy merasa SOP pengurusan identitasi di Indonesia ini terlalu ribet. Mudah-mudahan nanti setiap warga negara cukup memiliki 1 single ID yang berguna sebagai KTP, KK, SKCK, SIM, STNK, NPWP, Askes sekaligus. Ngurus ribetnya cukup pas ngurus KTP pertama kali, sedangkan ngurus yang lain-lainnya cukup update data via sistem online yang ga perlu pergi-pergi kesana kemari (kecuali ngurus SIM, itu mah tetep harus ada uji teori+skill dulu).

    • aduh sy minta maaf dulu sebelumnya, sy udah ga update euy sama tata cara NPWP online yang sekarang, jadi daripada sy ngasih info salah, buat yang masih bingung tentang tata cara pengisian mungkin bisa telepon ke KPP terdekat dari domisili masing-masing untuk info yang valid :)

      • tata caranya masih sm kok. tp gk tau buat yg mahasiswa.
        btw, thanks banget mas infonya. untuk ketemu nih artikel. soalnya gk tau harus ngisi apa dibagian jenis usaha itu. haha
        tp skrg gue jd mikir, perlu gk sih sbnrnya gue bikin NPWP?

  16. hadeuh ribet aje…
    ane juga gy bingung ngisi jenis usaha nemu ni blog..
    tapi knapa regist jam segini klik jenis usahanya malah “the requested service is unavailable” :hammers
    salah apa ye?

    • ooh, ternyata sekarang kalo kita pilihnya “karyawan yang tidak melakukan pekerjaan bebas” jenis usahanya yang tanda mata itu gabisa dipilih lagi.. hehhe

  17. Maaf mau tanya. hari ini sy sudah cetak dari e-reg,saya seorang karyawan(tanpa usaha)
    1. Sy masih bingung pada kolom STATUS USAHA itu di isi apa yg tepat? soalnya tadi saya isi TUNGGAL. Cara ubah nya gimana ya?soalnya sy butuh sebelum akhir bulan. sedangkan sy tdk bisa lakukan registrasi sblm 30 hr sejak hari ini kan?

    2. Kalau misalkan jawaban TUNGGAL itu benar. lalu setelah sy kirim Ke KPP daerah sy(KTP sy bukan KTP Jakarta)
    bagaimana Cara dapatkan Kartu NPWP nya ya?

    terima kasih.

  18. klo sya saranin sie mending telpon call center yang 021-500200 kenapa karena call center itu tempat curhatnya kita dan kalau kita bener hasil percakapan kita sama agent call centerkan direkam secara otomatis gitu loh….

  19. Iya tadi si udah nanya soal itu. Tapi Sekarang sy jadi bingung soal jawaban salah Satu orang di atas. jd Sebenernya bisa atau tidak kita mencetak kartu di tmpt yg bukan KPP nya berdasarkan KTP ?

  20. saya belum punya npwp,,tapi nanti klu saya mau bikin npwp terus di bentak2 sama satpam atau karyawan pajak,saya akan tonjok tuh muka satpam sama karyawam pajaknya ampe babak belur,,biar tau rasa dan kapok jadi orang arogan,,,

  21. sampai hari ini 16 Oktober 2013 e-reg untuk bikin npwp blm bisa di buka >>>!!!!! ga punya itikad di perbaiki atau ga ada anggaran untuk perbaikan, dana di korupsi sama Gayus????

  22. Bikin Account aja susah bgt ya…nunggu approval sampe 3 hr ini belum dikonfirm…..apalagi bikin NPWP nya..apa dah tutup x ya tukang NPWP ini?

  23. Bagaimana pak pajak? Saya telpon ke cs-nya katanaya dua minggu udah disetujui dan langsung di kirim ke alamat,kok malah lebih dari mau satu bulan. Apa reg ke bb17 aja ya

  24. barusan saya juga urus npwp online yg lagi ‘broken’.
    Kenapa?
    registrasi online per 21 Januari 2014 dan status masih kirim.
    langsung deh komplen ke lapor.ukp.go.id,ini jawabanya :::
    TINDAK LANJUT TERBARU oleh: 24 January 2014 13:53:34 Kementerian Keuangan
    Yth. Saudara Pelapor,
    Bersama ini diumumkan kepada masyarakat luas bahwa sistem e-Registration sedang dalam perbaikan, dan oleh karenanya bagi masyarakat yang hendak mendaftarkan diri dapat melakukannya pada Kantor Pelayanan Pajak (KPP) atau Kantor Pelayanan, Penyuluhan dan Konsultasi Perpajakan (KP2KP) yang wilayah kerjanya meliputi tempat tinggal ata u tempat kedudukan atau tempat kegiatan usaha Wajib Pajak.
    =============================================
    1.ebusyet,di home web nya gk ada tuh info ttg dalam perbaikan.
    2.krn udh 2minggu statusnya masih kirim,saya tlp tuh Kring Pajak di 500200. dan….. sama sekali gk ngebantu
    3.finally,lgsung deh,ke KPP kota asal,terpaksa ambil cuti.tunjukin printout dari reg.online,dapet deh no.npwp
    4.kartu bisa diambil 2minggu kemudian
    =============================================
    Big Question
    RAKYAT MAU KASIH DUIT KE NEGARA KOK DI PERSULIT???
    PETUGAS YANG AROGAN !!

  25. Update :
    Kartu NPWP belum di terima,daftar di KPP per 17 Feb 2014
    Sekarang 17 Mar 2014
    busyet dah, 1 bln brooooooooooooooo…….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s