Indonesia perlu UU game online

  • Dalam seminggu saja saya bisa lima hari bermain game. biasanya sehari bisa main sampai 12 jam. ya rata-rata per hari menghabiskan uang buat main game dan beli makanan Rp 50.000,00. Gak sayang lah uang segitu yang penting saya senang. – Maya (26), penggemar permainan jaringan
  • Biasa sekali main sampai lima jam. – Reika (19), mahasiswi
  • Biasanya bisa sampai seharian saya main game online. Kalau dirata-rata sehari menghabiskan uang Rp 50.000,00 untuk maen game ini. – Simon (20), mahasiswa
  • sumber: Pikiran Rakyat 3 Maret 2008 .

    Pengen baca berita lengkapnya? Beli aja sendiri korannya =p

    astaghfirullaah. somehow, saia sedih banget baca artikel barusan. game udah jadi candu, sama kaya narkotik. dan pemuda-pemudi bangsa ngehabisin waktu 5-12 jam sehari buat main game doang! ckckck… bukan saia sok suci ga pernah main game, bukan juga berarti saia udah menggunakan waktu seefektif mungkin. tapi yaa… 5 jam adalah waktu yang amat lama untuk main game, yang notabene merupakan suatu pekerjaan yang sama sekali tidak produktif. apalagi ini dong, ada yang main sampe 12 jam, bahkan seharian… coba ya bayangin, dalam 5 jam tuh kira-kira sy bisa nyelesein 2 laporan praktikum, namatin 1 novel, menghadiri 4 rapat, makan 20 piring, pergi Bandung-Sumedang-Bandung, coding 1 program cupu, ngaji 6 juz, deelel.

    dari jumlah uang yang diabisin juga, coba klo diitung, sehari habis 50 ribu, klo main 5 hari seminggu, dan 1 bulan ada 4 minggu aja, 1 juta/bulan habis buat main game doang! dan apa yang didapat dari main game itu? cuma kesenangan semu!

    padahal, di negeri ini banyak banget orang yang kekurangan. temenku yang bela-belain ngajar+jaga warnet sekedar buat hidup sehari-hari. buruh pabrik yang penghasilannya UMR padahal anaknya banyak. penduduk kampung yang ga bisa beli susu, dan akhirnya bayinya dikasih air tajin. anak jalanan yang ada dimana-mana.

    beuh. ternyata bukan cuma anggota DPR aja yang ga punya kepekaan tentang realitas bangsa (kapan-kapan kalo ga males sy tulis tentang betapa mahalnya biaya ngebahas RUU pemilu, atau tentang biaya renovasi rumah anggota DPR yang sampe 45 juta/unit) , tapi ternyata pemudanya juga. kalo gini mah kapan atuh negeri ini mw bangkit. sekarang DPR ga punya kepekaan. puluhan taun dari sekarang DPRnya diganti orang-orang yang masa mudanya ga punya kepekaan. arrggh. kesel gw.

    harusnya DPR+pemerintah sekarang bikin UU tentang game online ini, isinya main game online ga boleh lebih dari 3 jam/hari, sdangkan pengawasannya gampang lah, teknis gt mah, bisa pake sistem kupon, atw gimana kek. daripada ky sekarang DPR sibuk ngebahas RUU pemilu ga jelas, padahal di RUU itu yg diperjuangkan jg cuma kepentingan partai bukan kepentingan rakyat.

    UU game online ini jadi sangat urgen, karena klo main game online gitu bener2 dibatasi, para gamer yang “mendadak terlalu banyak waktu luang” itu bakal lari nyari jalan lain bwat dapet kesenangan, yaitu lewat olahraga, kesenian, keprofesian, atau lewat kehidupan agamis. mereka juga jadi bakal punya waktu bwat menyadari bahwa negeri ini banyak masalah, mulei dari utang, korupsi, lingkungan yang rusak, sistem pertahanan yang lemah, dll. dan akhirnya mereka hidupnya ga cuma nyari kesenangan sesaat doang, tapi berusaha menyelesaikan semua problem bangsa ini. kalo dah gitu, saya berani jamin, masa depan yang cerah bukan sekedar angan.

    23 thoughts on “Indonesia perlu UU game online

    1. Main sekali2 sih gakpapa, tapi kalo udah jadi kebiasaan gitu,,ntahpapa.. bakalan susah berhentinya, sama kaya perokok berat…
      harus dialihkan dulu kesenangan main game ke hal lain yang relatif lebih produktif tapi menyenangkan juga (kalau game dianalogikan rokok, mungkin terapinya mirip seperti mengalihkan rokok ke permen).
      misal: nulis blog, ngapdet tiap hari😯 , terus blogwalking +komen di semua blog orang (iya ngga segitunya juga sih.. he he..)

      Tapi yang sapu tulis bener juga, kalau dimulainya cuman dari kesadaran masing2 emang fenomena ini gak bakalan selesai🙄 harus dibuat gebrakan..😀

      -F4154LMAN-

    2. Artikel di blog ini sangat bagus dan berguna bagi para pembaca. Agar lebih populer, Anda bisa mempromosikan artikel Anda di infoGue.com yang akan berguna bagi semua pembaca di seluruh Indonesia. Nantikan segera plugin / widget kirim artikel & vote yang ter-integrasi untuk Blogspot dan WordPress dengan instalasi mudah & singkat. Salam Blogger!

    3. @salman:
      bener banget, dan bahkan sebenernya dengan dibikin gebrakan pun bukan berarti bakal langsung merubah dunia… makanya harus dimulai segera

      @gogot:
      hohoho, makasiy^^ wah, sy baru tau ada infogue, sok atuh yah sy coba ikutin sarannya, masukkin ni artikel kesana..

    4. sepakat pisan man… dan kebeneran setelah tw kenyataan betapa banyak energi dipake bwat main game dan jg ngeliat betapa pesat prtumbuhan tempat game online ahir-ahir ni, sy ngerasa masalah ini sesuatu yang udah prioritas dan mendesak, karena berhubungan langsung dengan produktifitas bangsa…

    5. kalau mau maen game online harus dibatasi .. pake Undang Undang, apa gak aneh ? masih untung cuman main game online, mereka ngabisin ..waktu luang di warnet atau gamecenter, lha kalau misalnya kelebihan uang .. ngabisin .. duit dan waktu luang di diskotik, ngedrug …. ? pilih mana ?, asal jangan merugikan orang lain aja. maen game online bukan Dosa lho.

      Kalau maen game online dibatasi, warnet dan gamecenter .. menurun penghasilan.. … sedang biaya koneksi Internet, Air, dan Listrik terus naek. gimana bisa usaha ? .. pengerempengan Operator ? pengurangan gaji operator ? atau gimana ?

      Mungkin tidak terasa bagi anda, kl misalnya kerjaan jd programmer … selesai satu coding … dapet duit yang senilai dengan beberapa bulan gaji operator.

      yang jadi operator gimana nasib nya ? … padahal kuliah belum tamat .. mengharap …kiriman uang dari orang tua ..?

      yang penting itu .. undang undang buat cybercrime dan undang undang ecommerce yang dibenahi …

      banyak undang2 yang dibuat ..tp gak dilaksanakan …, sekali bikin draft .. sampe pembahasan … berapa duit tuch keluar buat pejabat pejabat yang katanya wakil rakyat.

      semuat dibatasi .. dengan undang undang … tapi … akhirnya undang undang jadi ujung ujung nya duit …

      yang kecipratan “UUD” siapa ? ..

      ^_^

      note :

      “pernahkan bangsa ini memikirkan, memfasiltasi, kontribusi dan mengembangkan dunia cyber di indonesia? ”

      yang ada hanya …

      “mikirin gimana cara naekin pajak (mendapatkan penghasilan).. dari dunia cyber jalannya .. merangkak”

    6. @ardi

      hehehe.. yah, mungkin emang aneh, tapi sy ga kepikiran lagi apa idenya supaya trend ini bisa ditekan. abisnya sy bener-bener pengen orang yang kecanduan game ni berkurang…

      saya sepakat, main game online pada dasarnya ga dosa. beda dengan ngedrug yang jelas-jelas dosa. tapi, ketika mainnya udah berlebihan, baik dari segi uang yang keluar maupun waktu yang dipake, sy aga ga yakin itu ga dosa. kenapa, karena uang dan waktu yang sebanyak itu kan sebenernya bisa dipake untuk hal yang lebih bermanfaat, kalo ga dimanfaatin, itu namanya lalai, tidak bersyukur atas potensi uang dan waktu yang telah dianugerahkan.

      so, kalo emang kelebihan waktu dan uang mening dipake bwat bekerja/sedekahin aja😉

      hm, penghasilan warnet kayanya ga akan mnurun de gara-gara game online dibatasi..

      kalo penghasilan gamecenter menurun, gausah tuh dilakuin pengurangan operator/potong gaji. solusinya, bisa manfaatin komputer-komputer + koneksi internet yang ada tapi orientasi peruntukan tempatnya diubah, jadi center yang lebih berguna, bisa programming center (siap-siap kita punya sillicon valley juga) ataw jadi graphic design center, atau jadi simulator center (jadi semacam laboratorium publik, dimana komputernya diisi dengan MatLab, Boson, atau software-sotware simulasi lain). yang jadi operator/penjaga malah enak tuh, selain dibayar, dy bisa nyerap ilmu dengan memerhatiin pengunjung yang datang. bisa-bisa dy jadi jago, ngambil sertifikasi, dan taraf hidupnya meningkat drastis, ga perlu lagi nunggu kiriman ortu…

      yap, saya jg kadang-kadang coding ko, walo just for fun doang. dan stau sy, lahan programmer tu masi sangaaaat banyak selain coding game online… walo sayangnya keahlian programming di negara kita ini rasanya belum terlalu dihargai😦

      stuju, emang penegakan hukum masalah yang sangat parah di negeri ini. bikin undang-undang juga banyak keluar duit secara berlebihan. tapi, itu bukan alasan kita patah semangat dan jadi apatis kan? kalo pun kita ngerasa ga bisa berharap sama para wakil rakyat untuk mengembangkan cyber world, yawdah hayu kita aja atuh yang jadi pionirnya dalam memikirkan dan berkontribusi untuk mengembangkan dunia cyber di Indonesia, yeah!

    7. Wahaha.. artikel yang aneh🙂 Salam kenal kang Riza..

      Iyah itu mah kebangetan atuh kang sampe main game 12 jam sehari, sampe ngabisin uang 50rb/hari.. kerja aja 8jam ya kang.. sambil menghasilkan. Maklum lah kang itu mah media, nyiarinya yang ekstrim2, gak semua gamer sampai segitnya kang.

      Maklum juga kang kalau anak muda mah, dulu juga saya sama bisa main game dari isuk jeprut sampe sore jepret gak mikirin uang da masih disubsidi sama ortu.. sekarang mah mikir kang udah keluar kuliah mah, mikirnya gimana cara dapat uang dari hobi main game🙂

      Yah pokonamah jangan kebangetan lah, trus kalau bisa mah bikin hal2 positifnya dari sisi gamer lah, seperti kontes game, kontes ratu gamer🙂 Mangga kang ah.. hidup Persib!

    8. Salam

      Betul sekali, saya sendiri adalah salah satu korban G-OL (Game Online , baca =”Ge-OL”).
      Sekarang dalam proses pengobatan, dan butuh bukti, support, motivasi untuk membatasi G-OL.
      Terutama untuk murid-murid saya di SMKN 6 malang, yang kena NARKOBA DIGITAL salah satunya G-OL.

    9. Salam kenal semua,..

      Kebetulan saya sudah bekerja ( di perusahaan game developer ) dan saya dulu pecandu game online (yang kadang kambuh sebentar), betul mba, mas, memang bisa 18 jam sehari bahkan lebih, saya rekor bisa 29 jam tidak tidur melototin monitor. Jadi saya ex-gamer dan saya bekerja di perusahaan game developer.. saya rasa saya cukup netral, malah harusnya membela posisi game online.

      Ada istilah. “salahkan orangnya jangan benda/alat-nya”, tetapi memang harus diakui game online, yang tepatnya Massive Multiplayer Online Role playing Game membuat pemainnya memiliki dunia/kehidupan lain di dalam dunia itu dan hampir pasti berpotensial mengorbankan hal riil dalam kehidupan nyatanya, seperti sampai bolos sekolah, kuliah, beberapa bahkan ada yang sampai bolos kerja.

      Sepertinya UU itu mungkin salah satu solusi, walau berpotensi untuk malah menjadi “celah” untuk mencari income instansi yang berwenang nantinya. Mungkin saya agak terlalu kasar dan pasti banyak pemain MMORPG tidak setuju dengan saya, tapi benar, bahayanya memang sudah sangat mirip dengan dugem, narkotik atau alkohol. Mungkin saya mulai berani menunjuk / menyalahkan pada game-nya , karena berpotensi untuk menyebabkan “KETAGIHAN PARAH”.

      Dan contoh diatas kebetulan hanya stadium awal… Di negara-negara maju seperti di Amerika dan korea selatan.. bahkan China bahkan ada kasus sampai membunuh teman, adik, bunuh diri, bahkan orang tuanya sendiri, karena permainan game online ini. Bahkan saya ingat ada remaja di bandung meninggal karena dehidrasi dan malnutrisi karena bermain 3 hari nonstop sampe nginep di warnet.(sumber dari detik tapi sayang saat itu saya masih pro MMORPG, jadi tidak perduli untuk saya simpan, pasti akan saya riset lagi…).

      Saya perlu dan sangat tertarik untuk menyelidiki lebih jauh mengenai game online ini, karena perkembangan dunia internet, makin murahnya dan makin mudahnya di akses kedepan membuat malah makin subur dan kondusif untuk orang memulai bermain game online. Kalau masih ada orang yang berkata itu salah orangnya, well, coba tanya sama peserta rehab game online di china, mereka sudah lebih maju dan duluan 2-4 tahun soal masalah ini, apa kita musti nunggu sampe ada yang mati (lagi)?.

      Ironis… komentar ini ditulis oleh gamer yang kerja di perusahaan game… game itu bagus dan mendidik selama tidak addictive, tapi unsur addictive itulah yang menjual.. game juga banyak gunanya.. tapi tidak akan saya tulis disini.. di blog saya pastinya..

      Sukses semua dan maaf kalau terlalu panjang…

    10. Saya juga pernah bekerja sebagai admin di salah satu game online Indonesia, dan saya hanya merasa kasihan kepada gamer yang sampe pagi masih aja online. Saya nggak akan membela para game developer, malah saya ingin banget adanya undang – undang yang mengatur operasional dari para perusahaan game ini.

      Setidaknya dengan adanya undang – undang, orang akan lebih bisa mengendalikan diri (mengingat aparat yang suka mencari celah…hehehehe). Di Banten, operasional game online sudah dibatasi, kapan peraturan itu bisa sampai ke Jakarta ? Dimana kita bisa menyampaikan uneg – uneg mengenai permasalahn game online ini ?

    11. Sampai heran saya lihat temen-temen penggemar G-OL di Malang yang bisa-bisanya maen hampir 12 jam sehari selama berhari-hari,,

      sayang sekali waktunya…

    12. Kl maen game sekedar hiburan seh gpp, lagian kan setiap org mempunyai pendapat masing2 dng game ini, apa bedanya knp kita rela mengeluarkan duit/waktu sekedar untuk hobi kita. Misalnya: “Koq mau2nya ngabisin waktu untuk bermain gitar?, ngapain ngabisin dana/waktu tiap hari maen bola saja?”

      Tp bagaimana jika maen game dapat menghasilkan uang?. Bagaimana jika bermaen gitar/bola akhirnya bisa menghasilkan uang? Jawabannya tentu lain kan?🙂

    13. Walau telat tapi cuek aja ngasih komentar. Terus terang idenya menarik Mas, tapi apa gak terlalu naif, Mas? Kalau kita bicara ketergantungan, batasan hanya akan membuat orang mencari alternatif lain untuk mengatasi ketergantungannya. Apalagi kalau batasan itu datang karena paksaan dan bukan kesadaran, orang yang ketergantungan akan semakin semangat untuk mengalahkan batasan itu. Tapi kalau kita bicara pencegahan sebelum terlanjur, mungkin batasan itu tidak akan terlalu mengganggu. Mengharapkan kesadaran memang susah, tapi menggebrak juga belum tentu baik. Saya justru khawatir pelaksanaannya malah melempem.

    14. @budsz:
      yaa, menghasilkan uang jg tetep aj jangan kelewatan, maen bola/maen gitar yg ngehasilin duit tp ngerjainnya kelewatan jg tetep aja ga bagus menurut sy mah, heheh..

      @amir:
      yah, cuma ide aja ko😀
      habisnya kata sy mah selain edukasi/penyadaran, yaa walau gimana pun regulasinya juga sebaiknya ada

    15. sebaiknya indonesia tidak usah ada lg teknologi, sedikit sedikit ada yg boming bikin uu, bikin aturan, terlalu naif mas itu semua jd celah oknom tertentu mendapatkan uang. coba buka mata baru maju dibidang komp. sudah ada oknom tertentu yg memanfaat kan berdalih sofware sudah asli sofware nya tetap aja mereka cari cari masalahnya. lebih baik indonesia kembali ke masa lalu org2nya bertani dan berkebun itu pun pasti ada masalahnya. thanks

    16. setiap hal ada efek negatifnya asal berlebihan, tapi kenapa harus objek nya yg disalahkan? atau kenapa harus sampai perlu diatur oleh Peraturan Hukum? Kalau logikanya begini, maka orang GEMUK juga harus dibuat kan UU nya karena kelebihan makan ah itu. Tapi kecanduan seperti Narkoba ada UU nya, karena kecanduan nya disebabkan dan menyebabkan kerusakan jaringan syaraf yg membuat si pengguna mau tidak mau harus mengkonsumsi narkobanya untuk menghilnangkan sakit akibat kerusakan yg timbul, apakah game online menyebabkan hal yg sama? kerusakan syaraf? tentu jawabannya TIDAK. Malah dengan main ke warnet game bisa mengurangi dampak “Autis buatan” akibat “Ketawa, sedih, marah” sendiri saat main di rumah sendirian, klo ke warnet “asiknya rame2” sehingga secara sosial kejiwaan tidak “kuper”. Karena itu biarkan lah “kecanduan” game itu dikembalikan pada masing2 individu itu sendiri, itu juga bagian dari Hak Asasi tiap individu selama tidak merusak Hak Asasi orang lain.

      • tentu saja bukan objeknya yang disalahkan. regulasi yang sy maksud disini justru untuk mengendalikan perilaku subjek, yaitu gamer. game online tidak dilarang, memainkannya berlebihanlah yang dilarang.

        apakah main game online merusak saraf? sy ga tau. apakah merusak mata? mungkin aja, apalagi kalau game centernya pencahayaannya ga bagus. apakah merusak kesehatan yg lain? who knows. apakah menyebabkan kecanduan? tentu jawabannya ya. banyak kok buktinya. makanya main game online berlebihan ga baik.

        main game online ada dampak positifnya? saya setuju kok, makanya di postingan sy bilangnya bukan game online dilarang, melainkan pengguna game online diatur agar tidak bermain berlebihan.

        perilaku kecanduan dikembalikan pada masing2 individu sendiri? maaf saya ga sependapat. kalau misalnya nih, agan punya tetangga yg stres, hobinya tiap hari jeduk2in kepala ke tembok, apa mau dibiarin aja? itu kan hak asasi dy sebenernya jeduk2in kepala ke tembok, ga ngerusak hak asasi siapa pun pula. tapi kalau agan pny rasa peduli dikit sm itu tetangga, agan ga ngebiarin dia kan. minimal bakal ngenasehatin utk ga jeduk2in kepala ke tembok. masyarakat yg baik kan terbentuk dari kumpulan individu yg peduli pada sesamanya, meski jangan sampai terlalu mencampuri urusan orang lain jg.

        begitu jg dgn game online. sy melihat kecanduan ini sbg ssuatu yg negatif, krn itulah sy pikir mungkin perlu ada regulasi sbg bentuk rasa peduli negara pada rakyatnya. just my humble opinion.

    17. @ardi main game online itu gak dosa? itu katamu namanya menghambur-hamburkan waktu, lupa dan meninggalkan kewajiban, lama-lama main game online bs kecanduan bs brdmpak negatif > dr dmpak negatif bs ente biaskan ke arah mana yg akan dilakukan sm si pcndu game msl : pncurian krn bth duit utk nggame, bolos, dll. Yg tau dosa ato gk kan cmn Tuhan ente gk berhak sebut gk dosa ato dosa..Main game dibatasi dgn UU apa gak aneh? Gak,, sya sngt mndukung jk ad yg ingn mngajukan RUU ttg Game online..

      – Kalau maen game online dibatasi, warnet dan gamecenter .. menurun penghasilan.. … sedang biaya koneksi Internet, Air, dan Listrik terus naek. gimana bisa usaha ? .. pengerempengan Operator ? pengurangan gaji operator ? atau gimana ?
      MaKannYa Kreatif & berpikir, usaha tdk hny di warnet/gamecenter.

    18. DARI BANYAKNYA GAME ONLINE..HANYA ADA 1 GAME PENIPUAN..YG JANJINYA HANYA OMONG KOSONG..TIAP HARI DI SUGUHIN BUG ERRROR SISTEM DAN gm YG GAK PROFESIONAL..KOMPLEN DI FORUM PADA KAYAK BANCI GAK BERANI JAWAB PAKE id GM MALAH PAKE ID PALSU..
      GAME STK DENGFAN MODUS WANITA CANTIK ITU GAME KAMPUNGAN.
      GMNYA PADA GOBLOGGGGGGG!!!!!

    Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s