Satu Jam Saja (2010)

Okay, hari ini saya nonton film Satu Jam Saja, dan saya menemukan beberapa catatan yang menarik bagi saya sendiri. Langsung aja, here it is:

–          Film drama is really not my type, seperti kejadian pada saat nonton film drama non komedi mana pun yg pernah sy tonton, sy nguap beberapa kali pas nonton film ini

–          But eniwei, film ini jauh lebih bagus dibanding film drama bioskop Indonesia mana pun yang pernah sy tonton, sampe mendekati akhir emang masih biasa aja filmnya, tapi pas udah akhir-akhirnya bagus banget, sy sampe tersentuh liat tokoh Andika

–          Film Satu Jam Saja ini mungkin terasa bagus bagi sy karena tokoh Andika –Gadis nya ceritanya suami istri kali ya, ga tau deh pokonya sy dapat feelingnya beda banget dibanding nonton film drama cinta-cintaan ga mutu yang usia tokoh utama yg saling mencintainya remaja atw paling banter anak kuliahan

–          Musik latarnya secara umum garing, tapi kecuali pas keluar lagu Satu Jam Saja di akhir film, rasanya ngena dan pas dan okeh pisan

–          Senyum bener-bener bisa memperbaiki penampilan orang. Tokoh Gadis pas awal film rasanya ga cantik, tapi pas di tengah rada akhir film pas senyum entah kenapa terlihat jauh lebih menarik. Begitu juga dgn tokoh Andika yg tampangnya biasa, pas senyum jadi ganteng

–          Pas awal film, sy sempet langsung males, keliatannya tokoh utamanya tajir semua dengan rumah pada gede gila dengan view eksotis, langsung inget sinetron

–          Saya nemu beberapa bug ga logis di skenario filmnya, terutama ada dua yg sangat mengganggu saya

–          Yang pertama, si Andika kan ngejual motornya, asalnya Gadis masih nanya motornya kemana, Andika jawabnya lagi servis, tapi sampe adegan film berakhir berbulan-bulan kemudian Gadis ga pernah mempertanyakan lagi motor Andika

–          Yang kedua, waktu bunda nya Gadis dtg ke rumah Andika sm Gadis, dia langsung pulang gitu aja ga masuk rumah sedikit pun, gak mungkin banget di dunia nyata, ibu mana pun seburu-buru apa pun pasti minimal mau liat-liat walau barang 5 menit aja, apalagi dia kan udah jauh-jauh nyengajain datang

–          Loncat ke bagian setelah persalinan, dokternya yang cewe parah banget pas ngabarin kematian bayinya, sebelum bilang berduka cita, hal paling pertama yang dia lakukan adalah ngemarahin Andika dulu baru minta maaf

–          Di bagian setelah persalinan, suara Gadis cocok banget jadi suara tokoh di film horror, or at least jd suara penuh misteri kaya suara Ibu Dara di film Rumah Dara

–          Saya ketawa sendiri di bioskop waktu mikir poin tentang suara Gadis di atas sementara semua orang lain kayanya lagi tersentuh

–          Sy ngerasa tokoh Hans cupu banget pas denger dialog dia yang kira2 gini: “gue ngerti Gadis marah sama gue, bahkan kalo dia nampar gue pun gue rela!”. Yang saya tau cewe itu lebih ringan tangan daripada bayangan si Hans, cewe bisa nampar untuk alasan yang jauh lebih sederhana dibanding dihamilin terus dikaburin

–          Adegan paling menarik sepanjang film bagi saya adalah ketika Andika ngelabrak Hans setelah Hans ujug2 muncul di rumah Andika-Gadis. Menarik sekali karena setelah dihajar oleh Andika, Hans bilang, “Mestinya elo yang ngertiin gue!”

–          Dialog pada poin di atas menurut saya sangat menggambarkan kenyataan: dalam konflik mana pun, sekali pun salah satu pihak mengakui bersalah, pihak yang ngaku bersalah itu pasti tetap ingin didengarkan dan dimengerti. Selama pihak yang relatif lebih benar tidak mau berbesar hati mendengarkan aspirasi pihak yang relatif lebih salah, penyelesaian konflik yang berujung pada kedua pihak bertikainya sama-sama tulus utk damai itu nonsense dan adalah hil yang mustahal

–          Tokoh Andika pada film ini menurut saya adalah teladan yang baik sekali bagi cowok mana pun yang mau sungguh-sungguh serius belajar mencintai wanita, apa yang dia lakukan benar-benar apa yang akan dilakukan seorang pria sejati

–          Overall film ini saya kasih rating B, bukan film yang Must See tapi kalo untuk level Recommended boleh lah

 

One thought on “Satu Jam Saja (2010)

  1. Jadi intinya, akhir ceritanya gimana sih? Si Gadisnya mati gitu?
    Kenapa dikasih judul Satu Jam saja?
    Maksudnya si Gadis akhirnya bisa mencintai satu jam saja?
    Belum nonton nih soalnya =D

    Nice komentator film

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s