The Old Room

Sambil ngeyong-ngeyong ngeboboin anakku, aku merhatiin ruangan ini. Rak buku yang penuh majalah Orbit, bacaan adikku waktu kecil, juga banyak komik yang mulai kukumpulin sejak SD. Juga ada harry potter, yang dulu tiap tahun aku tunggu terbitnya. Di atasnya ada papan catur yang sengaja aku beli agar jika suatu saat ayahku datang, kita bisa main, dan aku bisa sedikit merasakan lagi saat-saat dulu ketika beliau masih tinggal di sini. Di atasnya lagi ada jam dinding yang ga inget kapan belinya. Geser tengok dikit, ada tempat tidurku yang dulu. Dulu suka ditempel berbagai stiker, yang paling inget pernah ditempel stiker ayat kursi buat bantu ngehapalin. Geser dikit lagi ada bekas header kasur ibuku. Seingetku, dulu beliau seneng banget sama frame tempat tidurnya ini. Jalan masuk dikit ke kamar, ada lukisan yang sampe sekarang aku ga tau sama sekali gambar apaan. Belinya pas SD, tapi sampai sekarang aku masih suka. Lalu liat lemari, dari zaman masih SD juga. Di pintu lemari ada stiker AC Milan dan Persib, masih bagus banget stikernya padahal beli pas SD. Juga ada stiker world cup France 98, hadiah dari Bakti. Entah apa kabarnya sekarang. Dan di atas lemari ada fotoku pake kaos juve, klub yang sekarang lebih sering kusebut juskentut. Aku ga pernah suka juve, mang Mul aja dulu salah beliin dan sayang kan kalau punya kaos ga dipake.

Udah beberapa tahun ini, setiap ke Bandung, ke kamar, (hampir) selalu ada rasa sendu yang kelu. Ada realisasi yang terasa agak susah ditelan, bahwa aku bukan anak kecil lagi. Disitu kadang saya merasa sedih. Kadang ingin rasanya waktu mundur dan balik ke waktu dulu. Waktu aku masih hanya seorang anak. Tapi da ga mungkin.

Kulihat anakku. Lucu, bulet. Udah bobo akhirnya. Datang istriku, dia bantu ngerapihin kasur. Anak disimpen di kasur, lalu kita tiduran, sibuk dengan hape masing-masing. Tapi rasa sedih tadi berangsur hilang. Berganti sebuah keinginan dan semangat untuk memastikan anakku juga memiliki rasa bahagia yang melebihi kebahagiaanku selama masa tumbuhnya hingga dewasa dan menikah kelak. Juga berganti rasa syukur, karena tiba-tiba menyadari betapa istriku itu baik, lucu, baik, sabar, kusuka, dan senantiasa membahagiakan jiwa.

Alhamdulillaahi robbil’alamin. Terimakasih banyak ya Allah untuk seluruh keluargakušŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s